Wapres AS : Laut China Selatan Bukan Milik Satu Bangsa

Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence. Foto : Ist.
Singapura - Keberadaan Laut China Selatan yang menjadi rebutan beberapa negara dan klaim China atasnya tentu mengejutkan banyak pihak, tak terkecuali Amerika Serikat.

Melalui wakil presidennya, Mike Pence, Ameriksa Serikat menandaskan, Laut China Selatan bukan milik satu bangsa, dan AS akan terus berlayar dan terbang di mana pun hukum internasional mengizinkan. Pernyataan Pence ini diyakini akan membuat gusar China yang mengklaim jalur laut strategis itu.

AS sebelumnya telah melakukan serangkaian latihan "kebebasan navigasi" di Laut Cina Selatan yang diperebutkan. Hal ini membuat marah Beijing, yang mengatakan tindakan itu mengancam kedaulatannya.

"Laut Cina Selatan bukan milik satu bangsa, dan Anda dapat yakin: Amerika Serikat akan terus berlayar dan terbang di mana pun hukum internasional mengizinkan dan kepentingan nasional kita menuntutnya," tegas Pence seperti dikutip dari Reuters, Jumat (16/11/2018).

China, Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan Taiwan, semuanya memiliki klaim di Laut Cina Selatan, di mana sekitar USD3 triliun kapal perdagangan lewat setiap tahunnya.

Pence pada hari Kamis mengatakan kepada para pemimpin negara-negara Asia Tenggara tentang tidak ada tempat untuk "imperium dan agresi" di kawasan Indo-Pasifik. Komentar Pence ini dapat ditafsirkan sebagai referensi untuk kebangkitan China.Komentar terbaru Pence mengikuti pidato utama pada bulan Oktober di mana ia menandai pendekatan yang lebih keras Washington terhadap Beijing, menuduh China melakukan upaya "jahat" untuk merongrong Presiden AS Donald Trump dan tindakan militer sembrono di Laut Cina Selatan.(SN/BBC)

Tidak ada komentar