http://www.bankdki.co.id/en/product-services/layanan/modern-banking/jakone-mobile-bank-dki

Seknas Prabowo-Sandi Bentuk Laskar Anti Kecurangan dan Jaga TPS

Mohamad Taufik, Ketua Seknas Prabowo-Sandi, memberikan pengarahan pada pembentukan Laskar Anti Kecurangan dan Jaga TPS. Laskar ini dibentuk untuk mengantisipasi kecurangan yang mungkin terjadi di Pemilu dan Pilpres 2019.Foto:Dedi
Jakarta- Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo-Sandi membekali pelatihan kepada sekitar 300 anggota Laskar Anti Kecurangan dan Jaga TPS‎. Pelatihan itu digelar di Posko Seknas, Jalan HOS Cokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat, Rabun (6/3).

Ketua Seknas Prabowo-Sandi, Mohamad Taufik, membuka pelatihan ini secara langsung dan secara simbolis melakukan penyematan kaos kepada tiga orang perwakilan anggota Laskar Anti Kecurangan dan‎ Jaga TPS.

"Laskar ini dibentuk untuk‎ mengantisipasi kecurangan Pemilu yang familiar belakangan ini. Salah satunya ‎temuan adanya Warga Negara Asing (WNA) yang memiliki KTP-e di daerah," kata Taufik.

Ia mengatakan pembentukan laskar ini penting untuk terlaksananya Pemilu yang demokratis, jujur, adil tanpa kecurangan serta bagian dari antisipasi atas gejala-gejala yang belakangan akrab terdengar di ruang publik.

Taufik mengungkapkan, berdasarkan informasi terakhir, saat ini baru sekitar 1.600 KTP-el yang diterbitkan bagi WNA. Dari jumlah itu, baru 106 KTP-el di antaranya yang dilaporkan.


"Saya khawatir, karena dalam Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017, orang memegang KTP itu boleh mencobolos di Pemilu tanpa ada keterangan lain," katanya.


Lebih lanjut Taufik mengatakan, temuan banyaknya WNA yang memiliki KTP-e ini baru ada pengaduan setelah Seknas Prabowo-Sandi melaporkannya. Pihaknya pun meminta agar KTP-e ditertibkan sesuai dengan nama dan alamat.
"Indikasi kecurangannya banyak. Karena itu kita membentuk Laskar Anti Kecurangan dan Jaga TPS ini," tandas Taufik.

Peluncuran Laskar Anti Kecurangan dan Jaga TPS ini dilakukan secara nasional. Anggota laksar yan‎g dibekali pelatihan kali ini merupakan angkatan pertama dengan jumlah sekitar 300 orang. "Ini angkatan pertama di Jakarta. Kita akan bentuk di seluruh Indonesia,"kata Taufik.

Para anggota laskar ini akan bertugas mengawasi gerak-gerik dan gejala kecurangan dalam Pemilu‎. Tugas yang diemban mereka dinilai mulia karena mengawal proses pelaksanaan Pemilu berjalan aman, tertib, lancar dan demokratis.


"Selesai pelatihan ini, saudara-saudara ‎ langsung bergerak menyisir ke lingkungan masing-masing. Ketika ada temuan, laporkan ke kita. Nanti kita yang tindak lanjuti melalui jalur hukum atau lapor ke Bawaslu. Kita apresiasi keterlibatan saudara-saudara dalam laksar ini," ujar Taufik memberikan arahan kepada para anggota Laskar. (HW)

Tidak ada komentar